Kamis, 15 Maret 2018

Tek Tok Bersama Kawanmu






Bohong besar seandainya saya ngaku kenal mereka, bahkan di saat SMA pun hanya sebatas kenal kethek, ngerti rupo gak ngerti nama, apalagi berbeda klas, saya Paspal dan mereka IPS atau Bahasa, kumpulan orang2 aneh serta nyentrik.

Saya sebut nyentrik karena dari merekalah muncul identitas pribadi unik nan menonjol. yang di ekspresikan dalam bentuk penampilan, rambut gondrong, reged dan penguk itu pasti...wkwkw

Dan malam ini tiba-tiba muncul sak ndayak. Katanya mereka kontak2kan hanya liwat WA. Konco SMA de britto yang berpisah selama 37 tahun lamanya mosok iseh kenal wajah sih? Jujur, inget pun tidak, bahkan sudah kebusek dimemory utek.

Tapi yah begitu...saat ketemu langsung tek-tok, misuh bareng dan ngakak bareng sak warung paling banter. Dari dulu memang tidak berubah, tetap liar dan rasis ketika guyon, dalam tanda petik (hanya berlaku di de britto). Ini hasil pendidikan Jesuit, tetap guyub rukun bersama kawanmu.

Barangkali hanya Hersunu Haryosigit.yang sudah kenal karena akhir2 ini sering muncul, bahkan malam ini bawa dagangan motor Suzuki 500 CC dan juga Aloysius Christihapsoro dan Patar yang hampir saben bengi ketemu. Yang lain masih blank, hitam, gelap di memory...tidak hanya reset dan format tetapi harus input ulang dalam database kontak...

Itulah nilai tambah penunggu warung, gampang update teman lama...

#salammendes mbree