Minggu, 17 Juni 2018

Mahnet Perkoncoan Mendes





Awalnya heran saja ketika Kepala Badan Ketahanan Pangan Agung Hendriadi tilpun, terhenyak sesaat, ngapain pejabat dibawah Menteri Pertanian tilpun Mendes? Namun karena kesibukan soft opening di Mendes Sorobayan lantas lupa tilpun balik.

Justru semalem chat masuk dari Mas Rektor Universitas Parahiyangan Bandung bahwa malam ini teman-teman dia ALumni SMA 6C Yogya hendak reuni di Mendes Meguwo akan hadir juga Om Agung Hendriadi itu, jebul alumni 6C toh?

Jadi inget waktu itu dekade tahun 80 an, saat cewek2 SMA6C tanding basket dengan cewek2 SMA Santa Maria di lapangan basket SMAJohannes de Britto. Lah beberapa orang siswa JB lihat sebagai supporter disana. Dasar anak muda entah nyorakinya keterlaluan hingga cowok SMA 6C tersinggung.

Siang berikutnya anak2 SMA6C nggeruduk ke SMA De Britto dengan deru motor terdengar gemuruh dari dalam kelas. Untung Satpam sigap, gerbang ditutup, kepala sekolah dan romo rektor meradang cegat siswa untuk tidak keluar sekolahan, padahal dari pagi kita sudah siap tempur dengan rantai sepeda, sabuk, pentungan dll...hahaha serem juga kala itu...

Lagi tengah ngelamun mendadak tilpun berdering dari Om Agung Hendriadi, tanya lokasi mendes meguwo sebelah mana? Dia teman baikku saat kuliah, suka duka belajar bareng sesama anak kos, jajan bareng seadanya...balok goreng alias singkong goreng tanpa keju, atos penting bikin wareg sebagai teman belajar...

Habis kupandu lokasi Mendes Meguwo masih nilpun lagi? Katanya aku wis tekan Mendes, kog kamu nggak ada? Iya, aku di Mangkubumi jawabku. Mangkubumi ditinggal, kau kesini...

Pejabat edan, berani nyuruh2 bakul bakmi yang bukan anak buahnya. Bukannya saya grogi jumpa dengannya, justru bangga aku bisa panggil namanya Gung...tanpa pake embel2 bapak apalagi kusebut panggilan mesranya Kempot karena dari kuliah sudah ngerokok sampai pipinya kempot...

"Nung, bakmi lethekmu selalu saya sebarkan ke seluruh Nusantara lewat Kementan karena ini pangan lokal sehat, ayuk geser gandum dari Nusantara. Kamu bisa mencaplok 25% pasar saja sudah sakses besar"

Banyak benefitnya bisa jumpa kawan lama setelah menembus kemacetan Yogya. Kaget juga ketika sampai warung Mendes, Meguwo lihat mobil berjajar rapat kaya parkiran Terminal Kampung Rambutan, mayoritas plat B...

Senangnya silaturohim dengan mereka, sayang, Om Paulus Sukapto, mas rektor Univ Parahiyangan mendadak dipanggil untuk balik Bandung, biasa ada meeting penting kilahnya...

Hahaha...
#salammendes